ORHIBA SINGARAJA: Sekilas Tentang KAPOLRI Pertama RI Bapak Raden Said Soekanto Tjokrodiatmodjo.
WE THANK YOU FOR VISITING OUR WEBSITE, for further information please send you email to gedesupra@gmail.com


ORHIBA adalah satu-satunya olah raga badan yang sangat sederhana namun sangat bermanfaat untuk kesehatan jiwa dan raga, bahkan penuh dengan keajaiban yang terkadang sangat sulit dipikirkan secara akal sehat tetapi sudah begitu banyak bukti kesembuhan total yang didapatkan warga ORHIBA, diantaranya penderita sakit jantung, kencing manis, stroek, kanker, tumor, HIV/AIDS, darah tinggi, darah rendah, asma, sulit tidur, sulit punya keturunan, maag, lever, saraf, alergi, termasuk warga yang sakit tanpa terdeksi oleh Dokter (non medis). Dengan melakukan ORHIBA minimal 3x setiap hari maka tubuh akan terasa di-charge kembali sehabis capek bekerja ataupun melakukan aktifitas yang sudah mengeluarkan energy tubuh kita.

ORHIBA is the only body exercise that is very simple but very useful for the health of body and soul, even full of wonders that are sometimes very difficult to think in common sense but it is so much evidence obtained complete recovery ORHIBA citizens, including people with heart disease, diabetes, stroek, HIV / AIDS, high tention, lower tention, cancer, asthma, difficulty sleeping, ulcers, liver, nerves, allergies, including non medical diseases. By doing ORHIBA least 3 times per day then your body will feel better than before, and having good healthy everyday. We will feel like a battery that is after re-charged.


ORHIBA adalah merupakan olah raga tunggal dimana kita bisa menyatu dengan kekuatan Tuhan melalui zat biru alam semesta yang masuk lewat CAKRA dan PORI-PORI tubuh yang mana dengan kuasaNya maka zat-zat biru itu akan bekerja dengan sendirinya untuk menormalkan semua sel-sel atau bagian-bagian tubuh kita yang lemah atau sakit untuk kembali kepada haknya untuk hidup sebagai ciptaanNya yang paling sempurna. Oleh karenanya warga ORHIBA tidak perlu mengkonsumsi obat-obatan apapun karena pada umunya "obat hanya akan meracuni tubuh kita secara perlahan". Dalam ORHIBA tidak dikenal adanya batasan umur manusia sepanjang tetap melakukan ORHIBA dan meyakininya dengan sepenuh hati sebagai olah raga Tuhan yang tertinggi dan paling sempurna. Ingat bahwa ROH / JIWA kita akan meninggalkan badan kita hanya pada saat kita sudah tidak mencintai badan daging kita sebagai wadahNya, atau badan kita sudah rusak lalu kemudian mati, demikian seperti yang dikatakan oleh bapak Made Yastina - Ketua Litbang Yayasan ORHIBA Pusat - Jakarta.

ORHIBA adalah olahraga yang sangat mudah dan dapat dilakukan oleh siapa saja, tua, muda, anak-anak, di mana saja, kapan saja. Dapat dipraktekkan oleh orang yang sehat maupun yang menderita gangguan kesehatan.

Setiap orang yang sudah mampu melakukan ORHIBA dengan benar dan baik, boleh mengajarkan kepada orang lain, bahkan dianjurkan untuk mengajak keluarga, teman-teman maupun siapa saja untuk memanfaatkan olah raga “Hidup” ini. Barangsiapa melakukan ORHIBA secara teratur dan tekun akan dapat meningkatkan taraf kesehatan, menambah daya tahan tubuh dan membebaskan diri dari gangguan fisik dan mental, serta mendapat peluang untuk menikmati umur panjang dalam keadaan sehat.

Akhir kata kami berharap kepada semua masyarakat untuk tidak ragu-ragu ikut ORHIBA (Olah Raga Hidup Baru) mulai hari ini juga, buat apa kita menghamburkan uang untuk sebuah olah raga hidup lama yang belum tentu menyehatkan, bahkan terkadang sangat beresiko dan melelahkan (membuat tubuh menjadi capek) ??

Terima kasih,

Salam HIDUP



ORHIBA ADALAH MERUPAKAN SATU-SATUNYA OLAHRAGA DARI TUHAN UNTUK MENYEMPURNAKAN BADAN JASMANI YANG MERUPAKAN CIPTAAN TUHAN YANG PALING SEMPURNA & MULIA.

Senin, 14 Desember 2015

Sekilas Tentang KAPOLRI Pertama RI Bapak Raden Said Soekanto Tjokrodiatmodjo.


Soekanto Tjokrodiatmodjo
------------
Komisaris Jenderal (Pol.) Raden Said Soekanto Tjokrodiatmodjo (lahir di Bogor, Jawa Barat, 7 Juni 1908 – meninggal di Jakarta, 24 Agustus 1993 pada umur 85 tahun) adalah Kepala Kepolisian Negara Republik Indonesia (Kapolri; dulu bernama Kepala Djawatan Kepolisian Negara) pertama, menjabat dari 29 September 1945 hingga 14 Desember 1959.
Soekanto adalah mertua dari Sawito Kartowibowo, seorang tokoh yang namanya mencuat pada tahun 1976 dalam Perkara Sawito. Namanya diabadikan dalam nama sebuah rumah sakit di Jakarta, Rumah Sakit Polri Soekanto di Kramat Jati.
Ia diberhentikan Sebagai Kapolri pada tahun 1959 oleh Presiden Soekarno, akibat penolakannya atas Penggabungan
Polisi dan TNI ke dalam ABRI.
--------------
KEPEMIMPINAN DI KEPOLISIAN NEGARA RI 1945 – 2009
R. S. Soekanto Tjokrodiatmodjo
Kapolri Ke 1 (1946-1959)
----------
R. Said Soekanto Tjokrodiatmodjo lahir di Kampung Sawah, Bogor, Jawa Barat, pada 7 Juni 1908. Ayahnya, Raden Ngabehi Martomihardjo, adalah seorang Asisten Wedana di Jasinga, Bogor, sementara ibunya bernama Raden Ajeng Kasmirah. Keluarga Soekanto tinggal di lembah Sungai Cisadane yang subur. Soekanto dididik disiplin Barat oleh ayahnya dan ajaran Islam oleh budenya. la tumbuh menjadi pribadi yang kuat, tabah, teliti, dan tidak mudah menyerah. Sebagai anak pertama, ia memang diharapkan bisa memberi contoh untuk adik-adiknya.Pendidikan formal Soekanto dimulai ketika masuk Frobel School (Taman Kanak-kanak Belanda). Dua tahun kemudian, ia melanjutkan ke Sekolah Rakyat Belanda yakni Europeesche Lagere School (ELS) di Bogor hingga kelas dua. Saat kelas tiga, ia diminta ikut pamannya yang tinggal di Tangerang. Tempat barunya dikitari perkebunan yang luas sehingga Soekanto kecil sempat punya cita-cita menjadi insinyur pertanian. Minat bacanya meningkat pesat, terutama untuk artikel koran tentang alam Nusantara. Keindahan alam juga menumbuhkan minatnya menggambar. Nilai menggambarnya selalu bagus, bahkan pernah sembilan. la senang juga akan musik, menyanyi, dan bermain catur. Soekanto gampang akrab dengan semua kalangan. la dan teman-temannya sering mandi di Cisadane. Kala senggang, ia keluar masuk hutan berburu berbekal senapan angin pamannya. Setamat ELS, Soekanto pindah ke Bandung untuk melanjutkan ke HBS. Sayang, biaya pendidikan dan hidup yang tinggi di Bandung memaksa Soekanto kembali ke Bogor. la tidak putus sekolah. la meneruskan HBS di Jakarta, supaya lebih hemat la dapat pergi pulang Bogor-Jakarta dengan kereta api, dan dari Stasiun Gambir ke sekolahnya menggunakan sepeda.Soekanto ikut kepanduan semasa di HBS, Kegiatan ini mendatangkan kesadaran nasionalisme. Sayang, semangatnya bersekolah kurang sebanding dengan hasilnya. Soekanto lulus HBS lebih lama dari yang seharusnya yang lima tahun. Pada 1929, setelah lulus HBS, ia melamar ke Sekolah Aspiran Komisaris Polisi (Aspirant Commisaris Van Poiitie). Sayang ditolak. Tapi, ia mendapat kesempatan mengikuti pendidikan Hoofd Agent (kursus agen polisi). Giliran Soekanto yang menolak. Setahun kemudian ia menerima telegram dari Sekolah Aspiran Komisaris Polisi. la sangat mensyukurinya karena pada saat itu sulit bagi pribumi bersekolah di situ. Soekanto merupakan siswa Angkatan VIII dan ia harus menyelesaikan pendidikan selama tiga tahun. Prestasinya dalam pelajaran menembak sangat menonjol saat itu. Ketika naik ke tingkat dua, Soekanto menikah dengan Hadidjah Lena Mokoginta, anak Raja Bolaang Mongondow, pada 21 April 1932 di Selabintana, Sukabumi. Pernikahan itu menambah semangatnya untuk segera lulus. Pada 1 Agustus 1933, Soekanto lulus dengan pangkat Komisaris Polisi Kelas III. Ini membanggakannya karena sebagai pribumi dia dapat memerintah anak buah yang berkebangsaan Belanda. Kejadian ini langka pada saat itu. Soekanto sering berpindah tempat tugas. Pos pertamanya adalah Semarang. la banyak mendapat tugas reserse di sini. Salah satu prestasinya, pengungkapan pembunuhan orang Belanda. Tempat tugas lain yang meninggalkan kesan adalah Kalimantan Timur dan Selatan pada 1940. Saat itu beredar bebas rompi yang kata penjualnya sakti antipeluru. Sebagai Komisaris Polisi, Soekanto membongkar penipuan ini dengan cara memakaikan rompi itu ke kambing lalu menembaknya. Si kambing sial langsung menemui ajal, demikian juga penipuan yang terjadi.Tahun 1942 Jepang masuk ke Hindia Belanda. Soekanto diangkat menjadi Itto Keishi (Komisaris Tingkat I), berkedudukan di Jakarta. la mengusulkan pembentukan pendidikan kepolisian khusus. Jepang setuju, sehingga berdirilah Jakarta Shu Keisatsu Ga/c/co. Tetapi ia tak bisa berlama-lama. Karena diisukan berdarah Belanda, ia dipindahkan Jepang ke sekolah polisi Jawa Keisatsu Ga/c/co di Sukabumi sebagai instruktur. 17 Agustus 1945, Soekarno - Hatta memproklamirkan kemerdekaan Indonesia. Berita ini sampai ke sekolah polisi di Sukabumi. Soekanto langsung menurunkan bendera Jepang dan bersama anak didiknya merebut senjata mereka. Pada 29 September 1945, Presiden Soekarno menunjuk Soekanto membentuk Polisi Nasional. Ini tugas berat: Republik masih labil, personel kurang, dan Sekutu datang. Mengingat suasana kurang aman, kantor Jawatan Kepolisian Negara pun dipindahkan ke Purwekerto. Di sinilah kepolisian berkembang, ditandai dengan berdirinya Sekolah Tinggi Ilmu Kepolisian dan dibentuknya satuan polisi yang mampu bergerak cepat dan beriungsi sebagai pasukan pemukul, Mobrig (Mobile Brigade) yang dipimpin oleh IP I M. Jasin, Wakil Presiden Mohammad Hatta kemudian memerintahkan Soekanto bersekolah ke Amerika guna mempelajari bentuk, susunan, dan perlengkapan kepolisian mereka. Akibat Konferensi Meja Bundar yang menghasilkan Republik Indonesia Serikat (RIS), kepolisian negara pun terbagi-bagi atas negara bagian. Kewenangannya tidak lagi di bawah Menteri Dalam Negeri, tetapi Perdana MenterL Pada Maret 1950, RIS bubar dan kembali menjadi Republik Indonesia, Kepolisian pun berganti nama menjadi Jawatan Kepolisian Negara. Soekanto lantas membentuk 11 kepolisian provinsi dan membangun gedung Jawatan Kepolisian Negara di Jalan Trunojoyo, Jakarta. Seiring waktu, tugas kepolisian pun semakin bertambah. Polisi tidak saja dituntut menjaga keamanan di darat, tetapi juga di air dan udara, setta menangkal ancaman kejahatan lintas negara. Untuk mengatasinya dibentuklah Polisi Perairan, yang di dalamnya ada Seksi Udara, Polisi Perintis, Polisi Kereta Api, Polisi Wanita. Pada 1950, seksi Public Relation dibentuk dengan tugas menjalin hubungan dengan masyarakat dan semua instansi yang ada di dalam maupun luar negeri. Pada 1952, Indonesia bergabung dengan interpol yang berpusat di Paris, kelanjutannya Jawatan Kepolisian Negara ditunjuk sebagai Central National Beureau (NEC). Soekanto juga merumuskan Pedoman Hidup Kepolisian Negara, yang dikenal dengan Tri Brata Kepolisian Negara, yaitu 1) Polisi itu abdi utama nusa dan bangsa, 2) Polisi itu warga Negara yang utama dari negara, 3) Polisi itu wajib menjaga ketertiban pribadi rakyat. R.S. Soekanto mengakhiri masa tugas pada 1959.
PEMIKIRAN
Sebagai Kepala Kepolisian Negara yang pertama, Soekanto memiliki gagasan agar kepolisian berdiri sendiri di dalam satu kementerian agar bisa independen, profesional, serta tidak diintervensi oleh politik. Cita-cita R.S. Soekanto adalah menyamakan persepsi yang sifatnya visioner sesuai dengan misi Polri sebagai penegak hukum, pengayom, dan pelindung masyarakat. Dengan kata lain polisi menjadi otonom untuk mengatur dan membangun dirinya, ini merupakan ciri atau karakter dari seorang profeional. Baginya, titik berat tugas tugas polisi semestinya pada segi pencegahan, sesuai dengan prinsip polisi modern. Soekanto juga menekankan dispilin tugas yang tinggi. la juga membangun korps kepolisian negara yang dihormati serta disegani oleh masyarakat bukan karena persenjataannya, melainkan karena watak dan kepribadiannya.
"Jangan mengeluhkan tugas yang diemban". R.S. Soekanto Tjokrodiatmodjo.
( dikutip dari buku Museum Polri 2009 )
--------------------
RS Soekanto Tjokrodiatmodjo
Kapolri Pertama   [ 29 Sept 1945 - 14 Des 1959 ]
Raden Said Soekanto Tjokrodiatmodjo merupakan Kepala Kepolisian Negara (KKN) yang pertama. Sekarang lebih dikenal dengan nama Kepala Kepolisian Republik Indonesia (Kapolri). Ia lahir pada tanggal 7 Juni 1908 di Kampung Sawah, Bogor, Jawa Barat. Ia lahir dari pasangan Raden Ngabehi Martomihardjo (Jawa) dan Raden Ajeng Kasmirah (Sunda). Ayahnya merupakan seorang Asisten Wedana di daerah Jasinga, Bogor. Soekanto merupakan putra pertama dari enam bersaudara, yakni Roro Soejati, Roro, Soenarto, Raden Soelaeman Soejadi, Roro Soebandinah, dan Raden Mochamad Soemantri.Masa kecil Soekanto diwarnai suasana disiplin. Hal itu dikarenakan jabatan ayahnya yang merupakan seorang pamong praja. Sebagai anak seorang priayi, Soekanto tidak kesulitan dalam menempuh pendidikan formal. Pada umur 5 tahun, ia masuk Frobel School (Sekolah Taman Kanak-Kanak Belanda). Dua tahun kemudian, ia melanjutkan ke Sekolah Rakyat Belanda (setingkat dengan Sekolah Dasar), yakni Europeesche Lagere School (ELS) di Tangerang hingga kelas II, kemudian melanjutkan lagi di ELS Bogor hingga tamat sekolah dasar. Di sekolah, Soekanto merupakan murid yang cerdas, pendiam, disiplin, berjiwa keras, dan konsisten. Di luar pendidikan formal, ia juga menjalani pendidikan informal, yaitu pendidikan agama dari guru ngajinya yang bernama Ustad Mansyur. Setamat dari ELS, Soekanto melanjutkan pendidikannya di Hoogere Burger School (HBS) di Bandung. Pendidikan HBS di Bandung hanya sampai kelas II. Kemudian ia pindah ke HBS Jakarta untuk melanjutkan pendidikannya di tingkat III. Dari tempat tinggalnya di Bogor, ia biasa bersekolah menggunakan kereta api menuju Jakarta. Tak lupa ia membawa sepeda kesayangannya yang bermerk “Fongers”. Pendidikan HBS yang seharusnya ditempuh dalam waktu lima tahun, terpaksa ditempuh lebih lama karena pada saat ujian akhir ia tidak lulus. Banyak hal yang membuat dia tidak lulus, seperti faktor kelelahan fisik karena pulang pergi Bogor – Jakarta dan banyaknya kegiatan di luar sekolah. Akhirnya Soekanto menamatkan HBS pada tahun 1928. Setelah lulus HBS, Soekanto berkeinginan masuk Sekolah Tinggi Pertanian di Belanda. Tapi, karena kesulitan biaya akhirnya tidak jadi. Maka, ia memutuskan untuk meneruskan ke Recht Hooge School (RHS), yaitu Sekolah Tinggi Hukum di Jakarta. Selama kuliah ia menjalaninya tidak dengan sepenuh hati. Selain karena biayanya yang mahal, ia menyadari kekurangan dirinya dalam bidang akademis. Akhirnya, Soekanto memutuskan keluar dari RHS pada tahun 1929. Saat itu ia baru mencapai tingkat II.
Setelah keluar dari RHS, pada tahun 1929, ia mengajukan lamaran ke Sekolah Aspiran Komisaris Polisi. Akan tetapi, lamaran itu ditolak dan ia malah ditawarkan untuk mengikuti pendidikan Hoofd Agent (kursus agen polisi). Tawaran itu ditolak Soekanto. Setahun kemudian, Soekanto menerima telegram bahwa ia dipanggil untuk mengikuti pendidikan Sekolah Aspiran Komisaris Polisi (Aspirant Commisaris Van Politie). Hal itu sangat ia syukuri karena pada saat itu sulit rasanya bagi orang pribumi untuk masuk ke sekolah tersebut. Soekanto merupakan siswa Angkatan VIII. Lama pendidikan yang harus ditempuh selama 3 tahun dan tiap tahun ada kenaikan tingkat tanpa kenaikan pangkat. Tahun pertama dilalui dengan lancar. Ketika naik ke tingkat II, Soekanto melangsungkan pernikahan. Ia menikah dengan Hadidjah Lena Mokoginta pada tanggal 21 April 1932 di sebuah bungalow di daerah Selabintana, Sukabumi. Pernikahan itu menambah semangat dia untuk segera menamatkan pendidikannya. Sebelum lulus, Soekanto menjalani praktek selama 2 tahun di kantor kepolisian Jatinegara. Pada tanggal 1 Agustus 1933, Soekanto berhasil menamatkan pendidikannya dengan pangkat Komisaris Polisi Kelas III.Tugas pertama Soekanto berdasarkan Keputusan Directur van Binnenlandsch Bestuur Nomor 2/73/10 adalah di Stads Politie (Kantor Besar Polisi) Semarang. Ketika bertugas di Semarang, ia berhasil menyelesaikan sebuah kasus pembunuhan. Atas keberhasilannya, Soekanto mendapat penghargaan sebagai polisi yang cekatan dalam melaksanakan tugas dari Hoofd Commisaris. Selama bertugas di Semarang, Soekanto berkenalan dengan Soemarto (seniornya di Sekolah Aspiran Komisaris Polisi Sukabumi). Soekanto bertugas di Semarang hanya sekitar satu setengah tahun. November 1934, ia pindah ke Purwokerto. Di sini tugas ia mengawasi kegiatan kantor-kantor polisi yang berada di Karesidenan Purwokerto. Selama bertugas di Purwokerto, tidak ada kasus penting yang diselesaikan Soekanto, hanya kejahatan-kejahatan kecil. Ia mendapat kenaikan pangkat menjadi Komisaris Polisi Kelas II. Tahun 1938, Soekanto kembali bertugas di Semarang. Ketika bertugas di Semarang, masalah yang dihadapi semakin kompleks. Selain kejahatan yang intensitasnya makin tinggi, masalah politis juga dihadapi Soekanto. Sehubungan dengan meletusnya Perang Dunia II, Soekanto diperintahkan oleh pemerintah Hindia Belanda untuk menangkap orang-orang Jerman dan Jepang yang dicurigai sebagai mata-mata. Tahun 1940, Soekanto dipindahtugaskan ke daerah Banjarmasin, Kalimantan. Di sana ia menjabat sebagai Wakil Kepala Polisi Banjarmasin dan Ajunct Technisch Leider der Veldpolitie di Karesidenan Kalimantan Selatan dan Timur. Dua tahun bertugas di Kalimantan, tepatnya Januari 1942, tentara Jepang mulai masuk ke Indonesia. Ketika Jepang menduduki Kalimantan, Soekanto tetap menjalankan tugasnya di sana. Sedangkan pimpinannya Kepala Polisi Groen meninggalkan Kalimantan bersama para anggota keluarga aparatur pemerintah Belanda, termasuk keluarga Soekanto. Ia bertugas mengumpulkan sebanyak mungkin informasi tentang keadaan yang terjadi dan mengumpulkan senjata-senajata yang masih ada. Lalu ia diwajibkan melaporkannya kepada Komandan Militer di muara Sungai Barito. Soekanto kemudian diajak komandan militer ke Jawa sebagai saksi untuk membuktikan bahwa keadaan Kalimantan pada waktu itu memang harus ditinggalkan.
----------
“BAPAK POLISI INDONESIA” YANG JUJUR ITU TELAH TIADA
TEMBAKAN salvo meletus memecah keheningan di pemakaman Tanah
Kusir, Rabu siang (25/8/1993). Bendera merah putih yang menyelubungi peti
mati, dipegang oleh empat perwira tinggi dari AD, AL, AU, dan Polri
pelan-pelan diangkat. Tepat pukul 13.08, jenazah yang terbungkus
kain kafan putih dalam peti, dipindahkan ke liang kubur dan
akhirnya bersatu dengan tanah merah.
Maka bersatulah jasad Jenderal Polisi (Purn) Raden Said
Soekanto Tjokrodiatmodjo, Kepala Kepolisian Negara (KKN) pertama
dengan istri tercintanya, Ny Hadidjah Lena Soekanto-Mokoginta yang
meninggal lebih dulu pada 1 Maret 1986. Meskipun Soekanto memiliki
Bintang Mahaputra Adiprana kelas II yang artinya berhak dimakamkan
di Taman Makam Pahlawan Kalibata, namun ia sudah memberi wasiat
kepada keluarganya agar jika ia meninggal dunia, hendaknya
dimakamkan satu lubang dengan jasad sang istri terkasih.
Raden Said Soekanto Tjokrodiatmodjo memang telah tiada. “Bapak
Polisi Indonesia” ini meninggal dunia dengan tenang pada usia 85
tahun di RS Polri Kramatjati Jakarta Timur, Selasa malam (24/8)
pukul 23.38 WIB, setelah sekitar empat bulan dirawat di sana karena
sakit. Ia meninggalkan seorang putri, Ny Umi Khalsum Arimbi dan dua
orang cucu, Nanda dan Mena.
Sebelum dimakamkan, jenazahnya disemayamkan satu setengah jam
di Gedung Utama Mabes Polri di Jl Trunojoyo Jaksel –gedung markas
Polri yang diresmikan Soekanto pada 17 Agustus 1952 silam–, saat ia
masih menjabat Kepala Kepolisian Negara.
***
SOEKANTO adalah potret polisi yang “langka” untuk ukuran masa
kini. Ketika menjabat KKN (1945-1959), ia dikenal sebagai orang
jujur dan sederhana. Bahkan sampai akhir hayatnya pun, peletak
dasar-dasar kepolisian ini hanya memiliki sebuah rumah sederhana di
Kompleks Polri Ragunan, Pasarminggu, Jaksel. Ketika pensiun,
Soekanto bahkan tinggal di rumah sewa di Jl Pengangsaan Timur No 43
Jakpus.
Yang menjadi “obat” bagi pihak keluarga –seperti diungkapkan
wakil keluarga di pemakaman Tanah Kusir–, penghormatan seluruh
jajaran Polri terhadap Almarhum Soekanto sangat mengharukan. Ratusan
pelayat termasuk sejumlah mantan Kapolri dan pejabat tinggi Polri,
hadir di Tanah Kusir, memberi penghormatan terakhir kepada Almarhum
Soekanto. Antara lain mantan Menteri/Panglima Angkatan Kepolisian RI
Soetjipto Danoekoesoemo (1963-65), mantan Kapolri Hoegeng Iman
Santoso (1968-1971), Mohammad Hasan (1971-1974), Awaloedin Djamin
(1974-1978).
“Soekanto orang paling sederhana. Lihatlah, ketika meninggal,
ia tidak punya apa-apa. Padahal ia berkuasa sebagai Kepala
Kepolisian Negara selama 15 tahun. Dia tak ada duanya. Disegani dan
memiliki kharisma yang besar terhadap semua jajaran Polri. Soekanto
pantas disebut sebagai Bapak Kepolisian Indonesia,” komentar mantan
Kapolri Jenderal Pol (Purn) Awaloedin Djamin yang pernah menjadi
Sekretaris Soekanto (1955-1959).
Bersama-sama dengan Prof Djoko Soetono SH, Prof Supomo, dan
Sultan Hamengkubuwono IX, Soekanto mendirikan Akademi Polisi di
Mertoyudan dan akhirnya menjadi Perguruan Tinggi Ilmu Kepolisian
(PTIK) di Jakarta. Ide dasar lembaga pendidikan polisi ini untuk
menciptakan polisi yang pandai, modern, tanggap pada kemajuan zaman.
Selain itu Soekanto memprakarsai pembentukan Brigade Mobil
(Brimob), pasukan khusus Polri dan mendirikan pusat pendidikan
Brimob di Porong, serta Satuan Polisi Perairan dan Udara. Salah satu
kasus besar yang pernah diungkapnya adalah jatuhnya pesawat RRC,
Kashmir Princess di Natuna, masa Afro-Asia.
Pembangunan gedung Mabes Polri yang diresmikannya tahun 1952,
adalah prakarsa dia. Gedung di Jl Trunojoyo yang sampai sekarang
masih digunakan sebagai Markas Besar Polri ini merupakan gedung
dengan kerangka besi pertama di Indonesia. Ia juga memprakarsai
pembangunan Wisma Bhayangkari dan rumah dinas KKN.
Motto Polri, Tri Brata dan Catur Prasetya, yang diciptakan
Prof Djoko Sutono SH, digunakan dan diresmikan tahun 1955 ketika
Soekanto menjadi KKN. Soekanto pernah mengirimkan perwira Polri
dalam jumlah besar-besaran untuk belajar kepolisian di Amerika
Serikat. Termasuk di antaranya Hoegeng Iman Santoso, Awaloedin
Djamin, Mohammad Hasan, Widodo Budidarmo, yang semuanya menjadi
Kapolri.
Soekanto juga dikenal sebagai Bapak Orhiba (Olah Raga Hidup
Baru), modifikasi yoga. Dengan Orhiba inilah, Soekanto membuktikan
dapat bertahan hidup dengan fisik yang kuat sampai usia 85 tahun.
Said Soekanto diangkat KKN pada 29 September 1945 oleh Presiden
RI Sukarno. Ketika Februari 1946, pusat pemerintahan RI pindah ke
Yogyakarta, markas kepolisian negara pindah ke Purwokerto. Juli
1949, Soekanto yang saat itu ada di New York, diperintahkan oleh
Wapres Mohammad Hatta ikut menghadiri Konfrensi Meja Bundar (KMB) di
Belanda.
Setelah penyerahan kedaulatan RI akhir 1949, ia diangkat jadi
Kepala Kepolisian RIS. Tahun 1950, kembali menjadi KKN. Bulan Juli
1957, Soekanto menjabat Menteri Muda Angkatan Kepolisian RI dan
pensiun pada 31 Desember 1959 dengan pangkat pangkat terakhir
Komisaris Jenderal Polisi atau Letnan Jenderal. Tahun 1968, Soekanto
dinaikkan pangkatnya jadi Jenderal Polisi Purnawirawan, dan pada
Agustus 1973, ia diangkat sebagai anggota DPA-RI
***
KAPOLRI Letjen (Pol) Banurusman Astrosemitro, inspektur upacara
pada pemakaman militer di Tanah Kusir kemarin berucap, “Seluruh
jajaran Polri merasa kehilangan. Sebagai sesepuh Polri, almarhum
Soekanto selalu memegang teguh setiap prinsip perjuangan dengan
loyalitas dan dedikasi yang tinggi.”
Bahkan mantan Kapolri Jenderal Pol (Purn) Hoegeng Iman Santoso
yang dikenal sebagai polisi yang lurus pun mengatakan, “Pak Kanto
orang yang patut dicontoh. Dia meletakkan jiwa kepolisian, polisi
harus jujur dan mengabdi masyarakat.”
Menurut Hoegeng yang hadir di pemakaman Tanah Kusir, jasa
Soekanto di kepolisian sangat besar. “Tanpa Pak Kanto, polisi sudah
berantakan,” kata mantan Kepala Kepolisian RI (1968-1971). Hoegeng
bertemu dengan Soekanto ketika ia menjadi siswa sekolah polisi pada
zaman penjajahan Jepang, tahun 1942-1943. “Di zaman Jepang, Pak
Kanto yang jadi instruktur, sudah mendidik kami dengan jiwa
keindonesiaan. Saya ingat, Pak Kanto pernah marah pada saya. Tanpa
kemarahan Pak Kanto, saya tidak begini ini,” tuturnya.
Teman seperjuangannya, Mayjen Pol (Purn) Mohammad Jassin (73),
mantan Deputi Soekanto dan mantan Panglima Mobil Brigade Indonesia
(1952-59) menyebutkan, “Soekanto seorang pejuang besar dan
berdisiplin tinggi. Ia selalu berucap, tanpa disiplin, aparat akan
rusak.”
Deops Kapolri Mayjen (Pol) Koesparmono Irsan yang sempat
dilantik oleh Soekanto ketika jadi taruna polisi di Sukabumi tahun
1959, mengatakan ia mengenal Soekanto dari ayahnya yang juga polisi.
“Dari cerita ayah, Pak Kanto orangnya lurus, selalu berpegang pada
aturan-aturan yang ada, tidak ingin menyimpang sedikit juga.
Kesetiaan kepada bangsa dan negara tak diragukan. Beliau tak suka
bermewah-mewah, kejiwaannya dalam sekali,” kata Koesparmono.
Mantan Kapolri Jenderal Pol (Purn) Mohammad Hasan mengatakan,
“Soekanto seorang polisi bermoral tinggi.” Sedangkan Mayjen Pol
(Purn) Soewondo Pranoto (79), mantan Kepala Polisi Surabaya (1952-
58) menilai, Soekanto sangat percaya pada orang yang sudah
ditunjuknya. “Bawahan yang sudah diberi kepercayaan harus berusaha
sendiri untuk mengerjakan tugas dengan baik dan disiplin,” katanya.
Asrena Polri Mayjen (Pol) Drs Aji Komaruddin, Kapolda Metro
Jaya Mayjen (Pol) Drs Moch Hindarto, mantan Deputi bidang Operasi
Mayjen Pol (Purn) IGM Putera Astaman yang ditanya Kompas terpisah
juga menjawab senada. Mereka mengagumi Said Soekanto sebagai seorang
polisi yang teladan, tak ada duanya. “Dialah teladan dan kebanggaan
Polri.”
Dan seperti kata Kapolri Letjen (Pol) Banurusman, “Adalah beban
bagi segenap jajaran Polri untuk melanjutkan perjuangan almarhum,
dan mewujudkan cita-cita menciptakan polisi yang bersih, berwibawa,
pandai dan modern.” Selamat jalan Pak Said Soekanto…! (adhi ksp)
sumber, Kompas.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar